Zoom Workplace Layanan Keuangan Pekerjaan Hibrida Wawasan dan Tren Kepemimpinan Pemikiran

Kepala bagian TI Motley Fool berbagi wawasan agar berhasil dalam dunia hibrida

4 menit untuk membaca

Diperbarui pada June 17, 2024

Diterbitkan pada February 21, 2023

Kepala bagian TI Motley Fool berbagi wawasan agar berhasil dalam dunia hibrida
Austin Eanes
Austin Eanes
Head of customer success, mass market

Seiring bermunculannya berbagai saluran komunikasi, kebutuhan bisnis, dan jarak fisik sebagai penghambat, bagaimana Anda memberikan dukungan maksimal kepada tenaga kerja hibrida?

Saat Berdiskusi dalam Webinar rekan, kami duduk bersama Lawrence Morrisson, kepala bagian TI di Motley Fool, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk membantu dunia menjadi lebih cerdas, bahagia, dan kaya melalui saran investasi suara. Dia berbagi cerita tentang bagaimana tim mereka berhasil mengembangkan budaya kerja hibrida yang kuat dan berkembang. Berikut beberapa wawasan penting dari percakapan kami. 

Bagaimana kebutuhan komunikasi dan kolaborasi Anda berkembang selama satu dekade terakhir?

Awalnya, ini terdengar asing. Sebelumnya, kebanyakan dari kami memiliki budaya dalam kantor, dengan rencana lantai terbuka — tidak ada kantor, bahkan untuk CEO — disertai banyak ruang konferensi untuk rapat. 

Orang-orang biasa menggunakan teknologi apa pun yang tidak asing bagi mereka, atau apa pun yang sebelumnya digunakan tim di sisi panggilan lainnya. Karena itu, kami menggunakan semua opsi koneksi yang berbeda, dan mencoba melakukan berbagi layar di empat atau lima teknologi yang berbeda dengan dongle yang biasa Anda masukkan, dan hal ini sangat merepotkan. Dengan keberadaan global yang kami miliki, jelas bahwa hal ini tidak akan diskalakan. 

Kami harus bekerja dengan sesuatu yang sederhana dan konsisten. Saat itulah kami menemukan Zoom di marketplace. Kami mencobanya dan menyukainya. 

Bagaimana karyawan Anda merangkul budaya jarak jauh tersebut saat ini?

Kami berkomitmen kepada karyawan kami bahwa mereka dapat memilih untuk sepenuhnya bekerja dari jarak jauh dan tidak perlu kembali ke kantor. Dan kebanyakan karyawan menerimanya. Kami terkejut bahwa kami benar-benar tidak melewatkan apa pun dan produktivitas kami meningkat. Namun, kami kesulitan memastikan bahwa kami dapat mempertahankan resep khusus budaya kami yang membuat Motley Fool menjadi tempat kerja yang memuaskan.

Tim Pengalaman Anggota kami difokuskan untuk memastikan bahwa karyawan Fool membangun koneksi di luar pekerjaan harian mereka. Selain itu, media dan peluang sosial juga perlu dipelajari, baik secara profesional maupun personal. Kami telah menawarkan lusinan kelas seperti kursus berkebun, beatbox, bartending, mendengar aktif, dan membuat sushi.  Kami juga telah menyelenggarakan berbagai acara seperti trick or treat virtual saat Helloween, pub trivia, ruang melarikan diri, meditasi, dan lain sebagainya. 

Hasilnya, lebih dari 70% karyawan kami ikut serta dalam setidaknya satu acara “ekstrakurikuler” yang kami adakan tahun lalu. Kami mendapati bahwa jika Anda telah membangun koneksi dengan orang lain, meskipun saat pelajaran mencicipi air (ya, serius), Anda kemungkinan besar akan saling percaya dan berhasil berkolaborasi. 

Bagaimana Anda menggunakan Zoom untuk mendukung keragaman, kesetaraan, dan inklusi?
Salah satu prinsip panduan kami adalah ujian, belajar, dan pengulangan. Berkat Zoom, Tim Pengalaman Anggota kami telah berkreasi tanpa kenal lelah dalam menghadirkan berbagai pengalaman jarak jauh. Kami tahu bahwa tidak semua karyawan Fool memiliki minat yang sama, sehingga penting bagi kami untuk selalu mencoba hal-hal baru. 

Kami menyadari tindakan berbagai tim dalam membangun tim yang lebih kuat dan membuat keputusan yang lebih baik. Kami memiliki ERG (grup sumber daya karyawan) yang dipersiapkan untuk memberikan kesempatan bagi karyawan Fool yang berpikiran sama untuk berbagi momen kultural dan mengembangkan keterampilan profesional bersama-sama yang semuanya tersedia bagi semua orang melalui Zoom. 

Tips atau praktik terbaik apa yang ingin Anda bagikan dengan rekan Anda? 

Kuncinya adalah tetap fleksibel — yang kita pikir kita ketahui saat ini pastinya akan berbeda di keesokan harinya. Pasti akan berubah. Jangan hanya terpaku pada satu strategi. Sebagai contoh, kami mempersiapkan berbagai macam teknik yang diperlukan sebagai dukungan kembali ke kantor setelah COVID, dan kemudian kami mendapati tidak ada satu pun peserta yang datang seperti yang kami harapkan. [So we gave] pilihan, fleksibilitas, dan kepercayaan karyawan. 

Ada miskonsepsi yang sangat umum di mana orang-orang akan kurang produktif jika mereka tidak berada di kantor, dan saya rasa hal ini sangat berseberangan. Jadi, percayalah bahwa karyawan Anda bisa menyelesaikan pekerjaan. 

Jika kolega atau rekan seindustri dengan kebutuhan yang sama mengevaluasi Zoom, apa yang akan Anda katakan?

Saya sangat senang menggunakan Zoom — ini sangat intuitif. Ini sangat fleksibel. Jika Anda ingin menggunakan Zoom, saya pasti akan menganjurkan untuk menggunakannya di seluruh dewan seperti yang kami lakukan. 

Saya juga menganjurkan untuk sering melakukan komunikasi yang mengarah ke peralihan Anda. Kami telah mempersiapkan berbagai materi beserta Tanya Jawab Umum dan praktik terbaik yang kami gunakan untuk membantu karyawan kami. Kami menempatkan grafis kecil di latar belakang layar ruang konferensi kami yang menanyakan peserta apakah mereka ingin membagikan layarnya. Kami juga menyediakan tautan di bagian bawah yang mengarahkan pengguna ke repositori dokumentasi internal kami yang khusus kami buat untuk membantu semua orang mendapatkan orientasi tentang produk.

Untuk mempelajari selengkapnya tentang bagaimana Motley Fool menggunakan Zoom untuk memberdayakan tenaga kerja hibridanya dan memperkuat budayanya, lihat cerita pelanggan

 

Pelanggan kami mencintai kami

Okta
Nasdaq
Rakuten
Logitech
Western Union
Autodesk
Dropbox
Okta
Nasdaq
Rakuten
Logitech
Western Union
Autodesk
Dropbox

Zoom - Satu Platform untuk Berkomunikasi